nfl
  • June 29, 2021

Sorotan Situasi NFL #43 – Tim dengan % Intersepsi Tinggi pada Pertahanan

Mereka yang memiliki pengalaman jangka panjang dengan menghalangi penyebaran poin NFL tahu bahwa secara konsisten menghasilkan keuntungan melawan garis Vegas setiap musim adalah tugas yang sulit (meskipun bukan tidak mungkin).

Sebagian besar kesulitan muncul dari kenyataan bahwa, bahkan taruhan terkuat pun dapat tergelincir oleh  Pokergaruda situs judi online resmi terpercaya bekerjasama dengan IDN Poker onlinesatu permainan di akhir pertandingan, atau pantulan lucu dari sepak bola yang jatuh ke tangan tim yang salah.

Semua olahraga rentan terhadap keinginan wanita-keberuntungan, tetapi, mungkin tidak lebih dari Liga Sepak Bola Nasional di mana tim dapat memiliki sedikitnya 8 atau 9 kepemilikan per game. Yang diperlukan hanyalah salah satu dari ini untuk mengakhiri dengan buruk untuk apa yang tampaknya menjadi penutup yang hampir pasti, berubah menjadi kerugian yang menyebar.

Stat paling jitu yang menggambarkan poin ini menyangkut perbedaan turnover game yang dihitung dengan mengurangkan give-aways (fumbles dan INT melawan) dari take-aways (fumbles dan INT’s for).

Tim yang memiliki perbedaan turnover positif setelah 60 menit telah menutupi spread sebanyak 75% dari waktu sejak 1994 . Ini adalah alasan utama bahwa persentase Keyakinan saya (peluang yang dihitung dari 100 yang akan dicakup oleh pilihan saya) biasanya memiliki batas sekitar 70-75%, bahkan dalam kasus di mana tim diuntungkan dari 5, 6, atau bahkan 7+ tren yang menguntungkan mereka. Sederhananya, tingkat kepercayaan ini adalah hal yang paling dekat dengan ‘kunci’ yang pernah Anda dapatkan dalam olahraga yang dibangun di sekitar bola yang runcing di kedua ujungnya.

Sayangnya, turnover sebagian besar merupakan kejadian acak yang tidak dapat diprediksi dengan tingkat akurasi apa pun. Sejumlah penelitian telah menunjukkan bahwa tim yang baik meraba-raba seperti halnya tim yang buruk dan sementara intersepsi lebih terkait erat dengan tingkat keterampilan cornerback dan keamanan tim, bahkan ini bisa sulit diprediksi dari pertandingan ke pertandingan.

Ini adalah berkah campuran bagi kita yang suka bertaruh pada NFL – jika turnover sebenarnya adalah sesuatu yang dapat diprediksi dengan akurasi apa pun, buku olahraga kemungkinan bahkan tidak akan menerima taruhan pada pro-sepak bola dan kita semua akan dipaksa untuk bertaruh pada bisbol, atau hoki – sebuah pemikiran yang tidak menyenangkan!

Jadi, apa yang harus dilakukan handicapper? Apakah turnover dan pengaruhnya terhadap permainan sepak bola Amerika Utara adalah sesuatu yang dapat kita gunakan untuk keuntungan kita?

Omset sebenarnya merupakan prediksi hasil pertandingan di masa depan–hanya saja tidak seperti yang Anda pikirkan. Artikel ini akan melakukan yang terbaik untuk mencoba dan menunjukkan kepada Anda bagaimana statistik yang terkait dengan turnover sebenarnya dapat digunakan sebagai alat untuk memperkirakan pertandingan yang akan datang dan langkah pertama dalam tugas ini adalah memahami bagaimana takeaways dan giveaway dapat mempengaruhi opini publik tentang kekuatan tim dan membuat garis yang mungkin tidak sepenuhnya akurat.

Untuk memahami sepenuhnya dampak dari jumlah turnover yang berlebihan, orang harus ingat bahwa penyebaran poin hanyalah perkiraan oleh pembuat garis di mana sentimen publik terletak pada kemampuan 2 tim yang akan melakukan pertempuran.

Ini adalah fakta dasar bahwa mayoritas petaruh yang memasang taruhan pada permainan NFL sebenarnya tidak melihat lebih jauh dari statistik dasar seperti: skor dari pertandingan terakhir untuk kedua tim bersama dengan rekor keseluruhan mereka musim-to-date–keduanya langsung, dan melawan spread–serta sejarah sebelumnya antara 2 tim yang bersangkutan, sebagai dasar untuk membuat pilihan mereka versus spread.

Handicappers yang lebih berpengalaman tentu saja tahu bahwa skor akhir permainan tidak selalu menunjukkan seberapa baik permainan masing-masing tim. Sebuah permainan yang mungkin tampak sebagai urusan sepihak di permukaan mungkin bisa menjadi lebih dekat setelah ‘permainan besar’ seperti turnover dan pengembalian kick-off untuk touchdown dihapus dari persamaan.

Petaruh yang lebih tajam akan sering berpaling dari tim yang telah diuntungkan dari banyak permainan besar yang menguntungkan mereka dan untuk alasan yang baik – tim yang telah membangun rekor yang solid, baik SU dan ATS, berdasarkan diferensial turn-over positif saja , telah menjadi taruhan buruk versus spread secara historis. Faktanya, tim yang memasuki game dengan rata-rata TOD per game musim > +1,5 telah menjadi 165-203 ATS (44,8%) yang suram sejak 1994.

Pelajaran di sini jelas: tim yang mengandalkan INT dan meraba-raba sebagai cara untuk memenangkan permainan dan menutupi spread, sering kali gagal memenuhi harapan publik begitu bola berhenti memantul ke arah mereka, yang akan terjadi pada semua tim pada satu titik atau lainnya.

Selain TOD, prediktor signifikan lain dari kinerja spread di masa depan melibatkan tim dengan persentase intersepsi yang sangat tinggi pada pertahanan .

Rata-rata liga untuk Interception% biasanya dapat ditemukan pada tingkat sekitar 3% dari upaya operan (karung dihitung sebagai upaya dalam perhitungan ini). Tapi, ketika angka ini dinaikkan ke level 5% atau lebih tinggi , tim tiba-tiba menjadi permainan yang sangat buruk melawan angka tersebut.

Sejak tahun 1994, tim dengan musim INT%F > 5 antara Minggu 3 dan 17 hanya menghasilkan 136-172 ATS (44,2%) yang menghasilkan keuntungan $2,240,00 dengan bertaruh $110,00 untuk memenangkan kembali $100,00 pada taruhan melawan tim ini.

Namun, tren ini benar-benar lepas landas, ketika satu kondisi utama lainnya ditambahkan. Kondisi ini menghilangkan tim mana pun yang telah menyerah lebih dari 70 upaya passing selama 2 pertandingan terakhir mereka .

Alasan untuk menambahkan kondisi ini cukup sederhana: tim yang berhasil membangun keunggulan yang signifikan dalam permainan akan sering menghadapi lebih banyak upaya operan saat lawan mereka berjuang untuk mempersempit defisit di kuarter ke-3 dan ke-4. Dalam situasi ini, intersepsi tiba-tiba menjadi lebih umum karena quarter-back lawan mulai memaksakan lebih banyak operan ke dalam jangkauan ganda, yang berpuncak pada umpan ‘Hail Mary’ stat-padding INT yang populer. Menambahkan kondisi yang membatasi operan dalam pertandingan terakhir, secara efektif memastikan bahwa tim telah membangun INT%F tinggi mereka dalam keadaan yang lebih umum, di mana keberuntungan lebih merupakan faktor daripada apa pun.

Setelah kondisi utama kedua ini ditambahkan, rekor untuk tren ini turun menjadi 57-103 ATS (35,6%) sejak tahun 1994, menciptakan keuntungan bersih sebesar $4.030.00. Tidak buruk untuk situasi dengan hanya 2 kondisi utama.

Selain kondisi sekunder yang disebutkan sebelumnya yang membatasi tren ini pada pertandingan antara Minggu 3 dan 17 musim reguler, ada satu ‘pengetatan’ lainnya dan ini menetapkan bahwa lawan tim fokus kami belum memiliki > 40 penyelesaian operan dalam permainan mereka. 2 pertandingan terakhir . Setelah menambahkan kondisi terakhir ini, rekor turun menjadi 23-72 ATS sejak 1994.

Berikut ini semua detailnya.

Tren Situasional #43 Ringkasan

Kondisi Utama (Blok Bangunan)
1) Intersepsi Pertahanan% (INT%F) > 5.
2) Total Percobaan Mengoper terhadap Kondisi Sekunder (Pengetatan)
1) Permainan antara Minggu 3 dan 17.
2) Lawan memiliki Statistik Situasi
ASMR: +0,0
Beranda%: 46,9
Anjing%: 35,4
TDIS%: 87,5
WT%: 77,1
SPR: -1.2
Tim Teratas: TB(10); BAL(6); TET(6); GB(6)

Catatan Situasi
Keseluruhan (Sejak ’94): 23-72 ATS
2007 Musim: 1-3 ATS
2006 Musim: 1-3 ATS
2005 Musim: 3-12 ATS
2004 Musim: 2-0 ATS

3 Hasil Terakhir. Pilih dalam kurung.
2007 WK6–SD 28 OAK 14 (SD -9.5) W
2007 WK5–DAL 25 BUF 24 (BUF +10) W
2007 WK4–DET 37 CHI 27 (CHI -3) L

admin

E-mail : paypal@klikcpa.com

Submit A Comment

Must be fill required * marked fields.

:*
:*