ecommerce
  • January 11, 2022

3 Cara CMS Membantu Pengembangan Situs Web ECommerce

Ada tiga cara langsung agar add-on sistem manajemen konten dapat membantu Anda mengembangkan situs web e-niaga Anda. Artikel ini akan mencantumkan ketiga hal tersebut dan menjelaskan bagaimana pengaruhnya terhadap transaksi online.

Mengembangkan situs web e-niaga bisa menjadi tugas yang sangat rumit.  situs judi slot online terbaik no 1 di indonesia 2022 Ada banyak aspek yang berbeda untuk proses dan masing-masing sama-sama diperlukan. Komponen utama dari proses e-commerce adalah katalog persediaan, keranjang belanja, dan prosedur checkout. Merancang salah satu komponen ini biasanya memakan waktu, dan bagi seseorang dengan keterampilan pemrograman yang terbatas atau tidak ada, itu hampir tidak mungkin.

Di sinilah sistem manajemen konten (CMS) masuk. Menggunakan CMS membuat pengembangan situs web menjadi jauh lebih mudah. Memasang add-on e-niaga ke CMS Anda pada dasarnya melakukan semua pemrograman untuk Anda. Sekarang alih-alih menghabiskan waktu Anda mencoba mencari cara untuk membuat komponen, Anda dapat menghabiskannya untuk mengutak-atik sistem yang ada.

Ini membawa kita ke tiga hal terpenting yang disediakan oleh add-on e-niaga CMS. Ingatlah bahwa ini mungkin tidak disertakan di semua add-on e-niaga. Namun, jika seseorang tidak menyertakan fitur-fitur ini, mungkin yang terbaik adalah terus mencari sampai Anda menemukan yang memiliki fitur tersebut. Bukan hanya karena diperlukan, tetapi juga karena ada begitu banyak pengaya yang berbeda untuk dipilih sehingga tidak ada alasan mengapa Anda harus memilih satu tanpa tiga fitur ini.

1. Manajemen persediaan – ini sangat penting karena ini adalah bagian pertama dari proses penjualan online. Jika ada miskomunikasi antara halaman Anda dan apa yang sebenarnya tersedia, Anda akan menghadapi beberapa masalah. Demikian pula jika salah satu produk Anda disalahartikan di halaman Anda, Anda akan menjawab email dukungan sepanjang hari. Fitur ini memberikan administrator melihat status produk secara cepat dan akurat.

2. Keranjang belanja yang disesuaikan – saat berbelanja online, kinerja keranjang belanja sangat mirip dengan keranjang belanja nyata yang akan Anda lihat di toko batu bata dan mortir. Pengguna dapat menambahkan dan menghapus item darinya, dan ketika mereka selesai berbelanja, mereka dapat membawanya ke kasir untuk melakukan pembelian.

Bedanya, di dunia digital, shopping cart juga bisa melakukan fungsi lain. Mereka akan menjumlahkan harga produk di troli sehingga tidak ada kejutan saat check out. Beberapa juga akan menyarankan produk lain yang cocok dengan isi keranjang belanja pelanggan saat ini, membantu mendorong pembelian tambahan. Tentu saja, keranjang belanja Anda kemungkinan besar dapat disesuaikan sehingga dapat mengambil tampilan dan nuansa situs web Anda yang lain.

3. Checkout/Penagihan/Faktur – banyak add-on akan melakukan langkah terakhir untuk Anda sebagai prosedur otomatis. Namun, sangat penting untuk memastikan bahwa gateway pembayaran yang Anda gunakan kompatibel dengan keranjang belanja dan add-on checkout Anda. Kalau tidak, akan ada masalah memasukkan uang pembeli ke rekening bank Anda, yang tidak pernah baik. Setelah semua komponen dapat saling melihat dan bekerja dengan baik, Anda dapat mengotak-atik fitur tambahan, seperti penagihan otomatis, yang benar-benar dapat membuat proses pendapatan berjalan dengan sendirinya.

Dengan bantuan tiga fitur ini dan sistem manajemen konten yang kuat, membangun situs e-niaga tidak pernah semudah ini. Mereka memungkinkan seseorang dengan sedikit keterampilan teknologi untuk menjual produk mereka di internet, dan melakukannya dengan cepat dan lancar. Menggunakan sistem manajemen konten untuk mengintegrasikan penjualan online ke situs web Anda adalah pilihan terbaik untuk webmaster pemula dan mahir. Mereka membuat pengembangan situs web e-commerce cukup mudah untuk pemula dan cukup kuat untuk seorang ahli.

admin

E-mail : paypal@klikcpa.com

Submit A Comment

Must be fill required * marked fields.

:*
:*